31.8 C
Denpasar
Thursday, December 8, 2022

CATAT! Kapolri Janji Tindak Tegas Anggota yang Terlibat Jaringan Perjudian di Darat dan Online

PERINGGATAN kepada seluruh angota Polri agar tidak coba-coba terlibat dalam jaringan perjudian, jika tak ingin bernasib sama seperti Kapolsek Payangan AKP I Putu Agus Ady Wijaya dan Kanit Reskrim IPDA Gede Andika Arya Pramartha.

Kedua perwira itu belum lama ini menjalani pemeriksaan maraton di Bid Propam Polda Bali oleh pihak Provos, Rabu (28/9) lalu. Ini terkait kasus judi sabung ayam alias tajen di Payangan, Gianyar, Minggu (25/9) lalu sekitar pukul 09.00.

Terbaru, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo juga menegaskan apabila ada anggota polisi yang terlibat dalam jaringan perjudian akan diproses dan ditindak tegas. “Yang jelas, kalau memang ada keterlibatan di dalamnya kami proses. Ini supaya menjadi jelas dan rekan-rekan juga bisa mengetahui langkah-langkah yang saat ini sedang kami laksanakan,” kata Jenderal Sigit di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (1/10), menanggapi isu Konsorsium 303.

Sigit menjelaskan Polri telah membentuk tim gabungan bersama Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PPATK) untuk melakukan analisis terhadap transaksi keuangan yang diduga memiliki keterkaitan dengan perjudian. “Saat ini ada yang sedang kami analisis, ada 329 rekening, sebanyak 202 rekening saat ini sudah kami blokir,” sambungnya.

Baca Juga:  Kasus Pedofil Tokoh Besar, 17 Saksi Diperiksa, Ipung: Harus Diungkap!

Mengenai isu Konsorsium 303, Kapolri Sigit mengatakan bahwa Polri tegas dalam memberantas tidak pidana perjudian, baik judi daring maupun konvensional. Sepanjang 2022 telah dilaksanakan kegiatan pemberantasan perjudian sebanyak 2.049 kasus dengan menangkap 3.296 orang tersangka.

Jumlah tersebut terdiri atas perjudian konvensional 1.408 kasus dengan 2.369 orang tersangka dan judi daring 641 kasus dengan 927 orang tersangka. Khusus bulan Juli 2022, kata Sigit, tercatat ada 2.236 kasus judi yang ditangani Polri dengan 3.748 orang tersangka.

Khusus judi daring tercatat 1.125 kasus dengan menangkap 1.516 orang tersangka, terdiri atas pemain 1.446 orang dan sisanya terkait penyelenggara mulai dari customer service, pegawai, pemilik laboratorium, dan penyedia layanan website. “Tentu kami tidak berhenti sampai di situ,” ujar Sigit.

Polri juga sudah menetapkan 10 orang tersangka berstatus daftar pencarian orang (DPO) dan diduga terlibat dengan kelompok judi daring kelas atas. Empat tersangka terindikasi di dalam negeri, yakni berinisial TN, R, FN, dan K. Sedangkan tersangka terindikasi di luar negeri berinisial IT, TS, EA, B, KA, dan J. “Saat ini kami telah membentuk tim khusus terdiri dari Bareskrim, polda-polda terakhir, Hubinter untuk melakukan berbagai macam upaya,” katanya.

Baca Juga:  Data Jumlah Pemilih Masih Berpotensi Berubah Lagi

Kapolri menjelaskan upaya pertama adalah mencari buron yang saat ini sedang berada di luar negeri dengan membuat red notice. Upaya kedua, melakukan pendekatan dengan skema police to police dengan mengirimkan anggota Polri ke lima negara.

“Dan tentunya kami sedang menunggu hasilnya dan bisa membawa buron kelas atas tersebut untuk dibawa kembali ke dalam negeri. Saya tidak perlu sebutkan negara-negaranya, yang jelas ada lima negara. Dari situ akan terlihat semua, mohon doanya agar kami bisa membawa pulang, dan dari situ nanti baru kami, baru bisa kita liat (keterlibatan judi),” kata Sigit. (jpg)



PERINGGATAN kepada seluruh angota Polri agar tidak coba-coba terlibat dalam jaringan perjudian, jika tak ingin bernasib sama seperti Kapolsek Payangan AKP I Putu Agus Ady Wijaya dan Kanit Reskrim IPDA Gede Andika Arya Pramartha.

Kedua perwira itu belum lama ini menjalani pemeriksaan maraton di Bid Propam Polda Bali oleh pihak Provos, Rabu (28/9) lalu. Ini terkait kasus judi sabung ayam alias tajen di Payangan, Gianyar, Minggu (25/9) lalu sekitar pukul 09.00.

Terbaru, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo juga menegaskan apabila ada anggota polisi yang terlibat dalam jaringan perjudian akan diproses dan ditindak tegas. “Yang jelas, kalau memang ada keterlibatan di dalamnya kami proses. Ini supaya menjadi jelas dan rekan-rekan juga bisa mengetahui langkah-langkah yang saat ini sedang kami laksanakan,” kata Jenderal Sigit di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (1/10), menanggapi isu Konsorsium 303.

Sigit menjelaskan Polri telah membentuk tim gabungan bersama Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PPATK) untuk melakukan analisis terhadap transaksi keuangan yang diduga memiliki keterkaitan dengan perjudian. “Saat ini ada yang sedang kami analisis, ada 329 rekening, sebanyak 202 rekening saat ini sudah kami blokir,” sambungnya.

Baca Juga:  15 Tahun Hidup Di Gubuk Reot, Anak Putus Sekolah Karena Tak Ada Biaya

Mengenai isu Konsorsium 303, Kapolri Sigit mengatakan bahwa Polri tegas dalam memberantas tidak pidana perjudian, baik judi daring maupun konvensional. Sepanjang 2022 telah dilaksanakan kegiatan pemberantasan perjudian sebanyak 2.049 kasus dengan menangkap 3.296 orang tersangka.

Jumlah tersebut terdiri atas perjudian konvensional 1.408 kasus dengan 2.369 orang tersangka dan judi daring 641 kasus dengan 927 orang tersangka. Khusus bulan Juli 2022, kata Sigit, tercatat ada 2.236 kasus judi yang ditangani Polri dengan 3.748 orang tersangka.

Khusus judi daring tercatat 1.125 kasus dengan menangkap 1.516 orang tersangka, terdiri atas pemain 1.446 orang dan sisanya terkait penyelenggara mulai dari customer service, pegawai, pemilik laboratorium, dan penyedia layanan website. “Tentu kami tidak berhenti sampai di situ,” ujar Sigit.

Polri juga sudah menetapkan 10 orang tersangka berstatus daftar pencarian orang (DPO) dan diduga terlibat dengan kelompok judi daring kelas atas. Empat tersangka terindikasi di dalam negeri, yakni berinisial TN, R, FN, dan K. Sedangkan tersangka terindikasi di luar negeri berinisial IT, TS, EA, B, KA, dan J. “Saat ini kami telah membentuk tim khusus terdiri dari Bareskrim, polda-polda terakhir, Hubinter untuk melakukan berbagai macam upaya,” katanya.

Baca Juga:  Jengkel Sampah Plastik Menumpuk di Sawah, Sukses Rakit Benda Seadanya

Kapolri menjelaskan upaya pertama adalah mencari buron yang saat ini sedang berada di luar negeri dengan membuat red notice. Upaya kedua, melakukan pendekatan dengan skema police to police dengan mengirimkan anggota Polri ke lima negara.

“Dan tentunya kami sedang menunggu hasilnya dan bisa membawa buron kelas atas tersebut untuk dibawa kembali ke dalam negeri. Saya tidak perlu sebutkan negara-negaranya, yang jelas ada lima negara. Dari situ akan terlihat semua, mohon doanya agar kami bisa membawa pulang, dan dari situ nanti baru kami, baru bisa kita liat (keterlibatan judi),” kata Sigit. (jpg)


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/