alexametrics
26.5 C
Denpasar
Monday, July 4, 2022

Lombok Disrupsi Bali?

Lombok Disrupsi Bali?

LOMBOK. Pulau putri Mandalika yang kecil nan indah, yang berdampingan dengan Bali tiba-tiba menjadi perbincangan dunia. Bali seolah menghilang.

Sejak kedatangan para pembalap MotoGP, seperti juara dunia delapan kali asal Spanyol Marc Marquez bersama adiknya Alex dan kawan-kawan, Lombok mendapatkan perhatian besar dari masyarakat dunia.

Mereka pun seolah tersihir dengan keindahan alam Lombok. Sirkuit sepanjang 4,31 km yang terbentang luas di tepi pantai dikelilingi bukti nan indah di Mandalika seolah melupakan tugasnya sebagai pembalap. Seolah bingung apakah ia sedang balapan atau berlibur di Mandalika, Lombok.

Simak saja kekhawatiran legenda motoGP asal Australia Mick Doohan. Juara dunia lima kali bersama Honda ketika menengok pembangunan sirkuit Mandalika pernah berseloroh bahwa Ia takut pembalap MotoGP tidak bisa membedakan balapan dengan liburan.

“Saya takut pembalap tidak bisa membedakan mana balap, mana liburan. Karena konsep sirkuit ini bisa dibilang wisata balapan”.

Ketakutan jawara MotopGP ini pun menjadi kenyataan.

Para juniornya asik menikmati keindahan Lombok. Berlibur menikmati pantai berpasir putih. Menikmati kelapa muda. “Selfie” di atas bukit. Aktivitas berlibur itu dilakukan di sela-sela tugasnya menguji motor balap untuk persiapan kompetisi balapan 2022.

In love with this pleace Indonesia,” celoteh Marquez di akunnya.

Seketika aktivitas Marc Marquez bersama kompetitornya berlibur sambil balapan pun mewabah ke seluruh dunia dalam sekejap. Lombok mendadak menjadi perbincangan hangat dunia.

Pada saat Lombok menjadi percakapan di seluruh dunia di media sosial, Bali menghilang. Keindahan alam, keunikan tradisi dan budaya, tak cukup kuat bagi Bali untuk menjadi percakapan. Itu semua karena pandemi Covid-19.

Agility Bali

Perubahan itu kekal. Siapa yang tidak lincah, lentur, adaptif akan tergilas oleh perubahan. Era disrupsi pandemi bersamaan dengan disrupsi digital dan milenial mempercepat proses perubahan itu.

Disrupsi pandemi dalam waktu dua tahun dengan sekejap menggilas hampir semua aspek kehidupan. Bagi kita yang tidak memiliki kelincahan (agility) akan menjadi kenangan.

Bali memang telah memiliki daya tahan yang kuat untuk tetap bertahan dari berbagai bencana. Bom Bali I dan II (2002-2005) yang memakan ratusan korban jiwa warga Bali, wisatawan domestik dan mancanegara tidak menggoyahkan pulau dewata.

Sebaliknya, rasa solidaritas bergema di seluruh dunia. Dunia semakin sayang Bali, cinta Bali. “We love Bali,” begitu kata dunia pasca tragedi kemanusiaan yang meluluhlantakkan pusat sekaligus denyut nadi pariwisata Bali, Kuta.

Hanya saja situasi saat ini beda. Hantaman terhadap pariwisata Bali di era pandemi  berbeda dengan aksi serangan teroris ketika itu.

Era pandemi tidak hanya menuntut daya tahan tinggi tapi kelincahan (agility) yang luar biasa. Gerak yang lentur dan serta adaptasi yang tinggi.

Bagi yang posturnya kaku akan susah bergerak jika terlambat melakukan perubahan (pivot) maka seketika menghilang. Lihat saja nasib perusahaan brand besar di era pandemi banyak yang bertumbangan. Itu karena ia tidak memiliki agility.

Susah melakukan pivot karena strukturnya yang terlanjur sangat besar, kokoh, dan kaku.

Bali pun begitu. Ancaman itu nyata di depan mata. Struktur dan pondasi pariwisata Bali yang besar dan kokoh bisa berbalik menjadi kelemahan.

Infrastruktur pariwisata Bali sudah mapan, baik hotel serta daya dukungnya jika tidak digerakkan bersama maka akan menjadi bumerang. Jika tidak dapat  beradaptasi dengan era disrupsi pandemi, Bali (masyarakat dan pemerintah) tidak memiliki kelincahan dan adaptasi yang tinggi (agility) maka akan bisa bernasib sama dengan brand besar di dunia. Terlupakan oleh dunia  kemudian lenyap.  

“Brand Positioning” Bali dan Lombok

Harapan itu masih ada. Lombok dan Bali berdampingan. Satu sama lain saling bergantungan dan memberi manfaat.

Bali sejatinya jangan berkecil hati. Masyarakat Bali tidak boleh cemburu. Atau menyesali telah mengabaikan kesempatan memiliki sirkuit balapan bertaraf kelas dunia, formula one (F1) atau motoGP.

Dahulu sebelum turis datang, Bali telah memiliki value yang kuat. Tradisi dan budaya manusianya, alamnya yang unik dan indah adalah value Bali, yang satu-satunya ada di dunia.

Value (DNA dan core value) Bali dibangun menjadi semakin kuat oleh cerita dari novel serta lukisan para seniman semacam Walter Spies (bersama I Wayan Limbak membuat tari kecaknya), Antonio Blanco, Le Mayeur. Dan hasil-hasil riset arkeolog dan anteopolog yang dibukukan, misalnya oleh David J Stuart-Fox (melalui bukunya berjudul Pura Besakih), Roelof Goris, dan lainnya.

Bali kemudian dikenal dengan beragam sebutan. Bali pulau surga. Pulau seribu pura. Pulau dewata. Value (DNA dan core value) itulah yang menjadi “brand positioning” Bali.

Bali pun menjadi satu-satunya dunia. Tidak ada yang bisa menandingi. Menjadi “The one and the only”.

Turis pun yang pertama kali menjejakkan kaki di Bali akan merasakan gairah/ikatan emosi yang kuat seolah ia berada di surga dunia. Terpatri kuat di dalam benaknya. Bali berada pada posisi paling atas dalam kategori destinasi wisata dunia. Bali telah menjadi top of mind wisatawan seluruh dunia. Itu dulu.

DNA Balap Lombok

Lombok dari dulu berusaha membangun industri pariwisata. Namun belum dapat didorong secara maksimal.

Kini, dengan keberadaan sirkuit balap Mandalika, Lombok telah memiliki value (DNA dan core value) yang unik dan kuat. Potensi ini dapat dimanfaatkan untuk membangun Brand Lombok sebagai destinasi wisata yang unik dan satu-satunya di dunia.

Lombok saat ini tengah menjadi perbincangan dunia. Para pembalap MotoGP Marc Marquez dan lainnya telah menyebarkan Lombok ke seantero dunia. Penyebarannya melalui media sosial. Dalam sekejap dan masif, aksi mereka menikmati keindahan dan keunikan Lombok sekaligus adrenalin balapan ditonton jutaan kepala masyarakat dunia melalui unggahan status dan insta story di media sosial.

Pemerintah Lombok mesti segera dengan cepat menangkap peluang kehadiran para pembalap MotoGP. Ciutan soal aktivitas mereka di media sosial yang kagum dengan keunikan dan keindahan alam Lombok berbarengan dengan aktivitas menguji dan mencari setingan motor terbaik untuk kompetisi 2022 telah membentuk value Lombok menjadi unik.

Lombok kini telah memiliki DNA sebagai pulau yang membangkitkan adrenalin balap di dunia. Core value-nya berupa keindahan alam dan keunikan aktivitas manusianya.

Pembalap dunia langsung merasakan sensasi yang berbeda ketika membalap di Lombok dibandingan dengan sirkuit di belahan dunia lainnya.

Marc Marquez seolah telah memiliki gairah dan adrenalin yang berbeda ketika membalap di Lombok. Ia telah memiliki ikatan emosi yang kuat terhadap Lombok.

Evoke List

Virus gairah/ikatan emosi juara dunia delapan kali itu bersama pembalap lainnya akan menjalar bak virus ke seluruh penggemarnya (baca followers) di seluruh dunia.

Orang-orang di dunia, yang tak suka balap pun sekarang tahu Lombok. Secara perlahan, juta pengikutnya akan memiliki gairah/ikatan emosi yang sama terhadap Lombok seperti idolanya.

ini pertanda, branding Lombok telah masuk ke dalam evoke list. Evoke list adalah daftar “imagery” yang ada dalam benak calon konsumen terhadap sebuah market category. Sementara invoke adalah menciptakan gairah/ikatan emosi ke dalam benak.

Invoke the evoke list adalah aktivitas menimbulkan gairah/ikatan emosi ke dalam daftar “imagery” yang ada dalam benak calon konsumen dalam market category.

Simak saja kata pembalap tentang sirkuit di Mandalika, Lombok. “Primer dia de test en el Mandalika Circuit (First day of test at the Mandalika Circuit!),” celoteh @marcmarquez93 “@sirkuitmandalika on fire, i enjoy so much out there,” sambut @maverick12official.

Singkatnya, Marc Marquez dan pembalap telah menciptakan sebuah gairah/ikatan emosi bahwa Lombok sebagai pulau balapan nan indah. Dengan authority Marc Marquez yang kuat, gairah/ikatan emosi inilah yang akan masuk ke dalam benak wisatawan seluruh dunia dalam “market category” destinasi wisata dunia.

Virus dan gairah/ikatan emosi tersebut harus ditangkap dengan cepat oleh pemerintah (pusat dan daerah serta masyarakat Lombok). Pemerintah secepatnya membangun Branding Lombok. Melakukan strategi agar branding Lombok masuk ke dalam “evoke list”. Gairah/ikatan emosinya dengan Lombok masuk ke dalam benak wisatawan.

Seperti kata praktisi brand Subiakto, membangun brand tidak sekadar memasukkan logo dan merek ke dalam benak konsumen, tetapi memasukkan gairah/ikatan emosi ke dalam evoke list yang ada dalam benak calon konsumen.

Membangun strategi branding untuk dapat memasukan gairah/ikatan emosi (yang dirasakan Marc Marques dkk) ke dalam benak calon wisatawan dunia. Sehingga mereka bisa merasakan sensasi, gairah/ikatan emosi yang sama dengan Marc Marquez dkk.

Jika berhasil membangun Brand Lombok sebagai The Speed of Island kemudian ada di posisi pertama (dalam benak calon wisatawan) maka Lombok akan menjadi Top of mind di benak wisatawan. Hanya satu-satunya di dunia (the one dan the only).

Daily Influencer/Voluntourism

Bali yang berdampingan dengan Lombok memiliki potensi terdisrupsi paling cepat. Namun jika Bali memiliki “agility” maka akan selamat dari disrupsi.

Sembari menunggu pandemi berlalu dan menanti kebijakan pemerintah, Saya tawarkan beberapa langkah sederhana untuk membangun brand Bali dengan value (DNA dan core value) pulau surga.

Bali tidak bisa hanya mengandalkan momentum G-20 untuk membangkitkan pariwisata Bali. Itu pola pikir taktikal. Pola pikir lama atau disebut old mind. Sudah tidak lagi relevan di era disrupsi pandemi, digital, dan milenial saat ini.

Tahun 2022, pertumbuhan ekonomi Bali masih minus 2,47 persen. Bali masih menderita akibat pariwisata dihantam pandemi. Pemerintah Bali cepat berpikir yang strategik membangun pariwisata Bali  dalam jangka panjang.

Bermodalkan “brand positioning” yang kuat, masyarakat Bali mesti mulai segera membangun authority-nya sendiri dengan memanfaatkan media sosial.

Menjadikan diri sendiri sebagai media untuk mempromosikan Bali. Meminjam istilah Darma Putra dalam akun @idarmaputra, masyarakat Bali secara serempak menjadi sukarelawan (volunteer tourism disingkat voluntourism) untuk melakukan volunteer promotion (volunpromotion).

“Posting foto diri menikmati produk di sebuah ameniti adalah salah satu contoh volunpromotion,” ciut @idarmaputra.

Nah, segera dan mulai sekarang, semua masyarakat Bali  berlomba membuat konten yang “Heavenly” tentang Bali. Menggugah kemudian melakukan “repost” dan “coment” saling bersahutan.

Cara inilah yang disebut dengan membangun “authority” dengan menjadi “daily influencer”. “Authority akan timbul ketika kita dipercaya oleh para pengikut (follower).

Sehingga apapun yang kita lakukan, akan “digugu” dan “ditiru” oleh follower,” kata pakar brand indonesia Subiakto dalam akun @Subiakto.

Caranya, buatlah konten yang mengandung unsur “Heavenly” tentang Bali. Bali sudah istagramable. Tentunya dengan kreativitas yang tinggi mudah untuk membuatnya.

Jangan lupa juga menjaga taksu Bali. Membersihkan, memperbaiki lingkungan yang rusak. Mengubah perilaku yang tidak relevan dengan spirit “heavenly”. Jangan membuat taksu Bali ternoda.

Pura jangan dinodai. Tari sakral jangan dipertontonkan hanya untuk mengeruk dolar. Filosofi Tri Hita Karana lakukan dengan nyata. Tak cuma menjadi kata indah.

Kemudian unggahlah aktivitas itu setiap hari, konsisten, penuhi jejak digital kita dengan keindahan alam dan budaya Bali. Bayangkan jika tiga juta penduduk Bali mengunggah aktivitasnya berlatar keindahan alam, budaya, tradisi, objek wisata, hotel, restoran, dan kuliner setiap hari kemudian diberi “like” dan “coment” oleh “follower” maka akan menjadi percakapan yang luar biasa di media sosial. Dibaca dan ditonton seantero negara di dunia.

Langkah ini sebenarnya telah banyak disumbangkan oleh wisatawan yang berlibur ke Bali. Lihat saja postingan wisatawan yang pernah berlibur ke Bali. Sekarang dengan tidak adanya mereka di Bali, maka menjadi tanggungjawab sendiri masyarakat Bali.

Dengan “brand positioning” yang kuat, menjadi voluntourism akan membantu menyelamatkan Bali dari disrupsi dalam kategori destinasi wisata dunia.

Lakukan langkah kecil segera agar Bali tetap menjadi percakapan masyarakat dunia. Tetap menjadi “top of mind” wisatawan dunia.

Jika enggan berbuat, maka pelan tapi pasti, niscaya brand Bali akan terdisrupsi oleh Lombok. Lombok menjadi Top of Mind di benak wisatawan. Lombok menjadi “The One and The Only”.

Sementara, Bali akan menjadi pilihan berikutnya.

Jangan sampai menyesal!

Penulis adalah Akademisi Undiknas dan Mantan Jurnalis

 



Lombok Disrupsi Bali?

LOMBOK. Pulau putri Mandalika yang kecil nan indah, yang berdampingan dengan Bali tiba-tiba menjadi perbincangan dunia. Bali seolah menghilang.

Sejak kedatangan para pembalap MotoGP, seperti juara dunia delapan kali asal Spanyol Marc Marquez bersama adiknya Alex dan kawan-kawan, Lombok mendapatkan perhatian besar dari masyarakat dunia.

Mereka pun seolah tersihir dengan keindahan alam Lombok. Sirkuit sepanjang 4,31 km yang terbentang luas di tepi pantai dikelilingi bukti nan indah di Mandalika seolah melupakan tugasnya sebagai pembalap. Seolah bingung apakah ia sedang balapan atau berlibur di Mandalika, Lombok.

Simak saja kekhawatiran legenda motoGP asal Australia Mick Doohan. Juara dunia lima kali bersama Honda ketika menengok pembangunan sirkuit Mandalika pernah berseloroh bahwa Ia takut pembalap MotoGP tidak bisa membedakan balapan dengan liburan.

“Saya takut pembalap tidak bisa membedakan mana balap, mana liburan. Karena konsep sirkuit ini bisa dibilang wisata balapan”.

Ketakutan jawara MotopGP ini pun menjadi kenyataan.

Para juniornya asik menikmati keindahan Lombok. Berlibur menikmati pantai berpasir putih. Menikmati kelapa muda. “Selfie” di atas bukit. Aktivitas berlibur itu dilakukan di sela-sela tugasnya menguji motor balap untuk persiapan kompetisi balapan 2022.

In love with this pleace Indonesia,” celoteh Marquez di akunnya.

Seketika aktivitas Marc Marquez bersama kompetitornya berlibur sambil balapan pun mewabah ke seluruh dunia dalam sekejap. Lombok mendadak menjadi perbincangan hangat dunia.

Pada saat Lombok menjadi percakapan di seluruh dunia di media sosial, Bali menghilang. Keindahan alam, keunikan tradisi dan budaya, tak cukup kuat bagi Bali untuk menjadi percakapan. Itu semua karena pandemi Covid-19.

Agility Bali

Perubahan itu kekal. Siapa yang tidak lincah, lentur, adaptif akan tergilas oleh perubahan. Era disrupsi pandemi bersamaan dengan disrupsi digital dan milenial mempercepat proses perubahan itu.

Disrupsi pandemi dalam waktu dua tahun dengan sekejap menggilas hampir semua aspek kehidupan. Bagi kita yang tidak memiliki kelincahan (agility) akan menjadi kenangan.

Bali memang telah memiliki daya tahan yang kuat untuk tetap bertahan dari berbagai bencana. Bom Bali I dan II (2002-2005) yang memakan ratusan korban jiwa warga Bali, wisatawan domestik dan mancanegara tidak menggoyahkan pulau dewata.

Sebaliknya, rasa solidaritas bergema di seluruh dunia. Dunia semakin sayang Bali, cinta Bali. “We love Bali,” begitu kata dunia pasca tragedi kemanusiaan yang meluluhlantakkan pusat sekaligus denyut nadi pariwisata Bali, Kuta.

Hanya saja situasi saat ini beda. Hantaman terhadap pariwisata Bali di era pandemi  berbeda dengan aksi serangan teroris ketika itu.

Era pandemi tidak hanya menuntut daya tahan tinggi tapi kelincahan (agility) yang luar biasa. Gerak yang lentur dan serta adaptasi yang tinggi.

Bagi yang posturnya kaku akan susah bergerak jika terlambat melakukan perubahan (pivot) maka seketika menghilang. Lihat saja nasib perusahaan brand besar di era pandemi banyak yang bertumbangan. Itu karena ia tidak memiliki agility.

Susah melakukan pivot karena strukturnya yang terlanjur sangat besar, kokoh, dan kaku.

Bali pun begitu. Ancaman itu nyata di depan mata. Struktur dan pondasi pariwisata Bali yang besar dan kokoh bisa berbalik menjadi kelemahan.

Infrastruktur pariwisata Bali sudah mapan, baik hotel serta daya dukungnya jika tidak digerakkan bersama maka akan menjadi bumerang. Jika tidak dapat  beradaptasi dengan era disrupsi pandemi, Bali (masyarakat dan pemerintah) tidak memiliki kelincahan dan adaptasi yang tinggi (agility) maka akan bisa bernasib sama dengan brand besar di dunia. Terlupakan oleh dunia  kemudian lenyap.  

“Brand Positioning” Bali dan Lombok

Harapan itu masih ada. Lombok dan Bali berdampingan. Satu sama lain saling bergantungan dan memberi manfaat.

Bali sejatinya jangan berkecil hati. Masyarakat Bali tidak boleh cemburu. Atau menyesali telah mengabaikan kesempatan memiliki sirkuit balapan bertaraf kelas dunia, formula one (F1) atau motoGP.

Dahulu sebelum turis datang, Bali telah memiliki value yang kuat. Tradisi dan budaya manusianya, alamnya yang unik dan indah adalah value Bali, yang satu-satunya ada di dunia.

Value (DNA dan core value) Bali dibangun menjadi semakin kuat oleh cerita dari novel serta lukisan para seniman semacam Walter Spies (bersama I Wayan Limbak membuat tari kecaknya), Antonio Blanco, Le Mayeur. Dan hasil-hasil riset arkeolog dan anteopolog yang dibukukan, misalnya oleh David J Stuart-Fox (melalui bukunya berjudul Pura Besakih), Roelof Goris, dan lainnya.

Bali kemudian dikenal dengan beragam sebutan. Bali pulau surga. Pulau seribu pura. Pulau dewata. Value (DNA dan core value) itulah yang menjadi “brand positioning” Bali.

Bali pun menjadi satu-satunya dunia. Tidak ada yang bisa menandingi. Menjadi “The one and the only”.

Turis pun yang pertama kali menjejakkan kaki di Bali akan merasakan gairah/ikatan emosi yang kuat seolah ia berada di surga dunia. Terpatri kuat di dalam benaknya. Bali berada pada posisi paling atas dalam kategori destinasi wisata dunia. Bali telah menjadi top of mind wisatawan seluruh dunia. Itu dulu.

DNA Balap Lombok

Lombok dari dulu berusaha membangun industri pariwisata. Namun belum dapat didorong secara maksimal.

Kini, dengan keberadaan sirkuit balap Mandalika, Lombok telah memiliki value (DNA dan core value) yang unik dan kuat. Potensi ini dapat dimanfaatkan untuk membangun Brand Lombok sebagai destinasi wisata yang unik dan satu-satunya di dunia.

Lombok saat ini tengah menjadi perbincangan dunia. Para pembalap MotoGP Marc Marquez dan lainnya telah menyebarkan Lombok ke seantero dunia. Penyebarannya melalui media sosial. Dalam sekejap dan masif, aksi mereka menikmati keindahan dan keunikan Lombok sekaligus adrenalin balapan ditonton jutaan kepala masyarakat dunia melalui unggahan status dan insta story di media sosial.

Pemerintah Lombok mesti segera dengan cepat menangkap peluang kehadiran para pembalap MotoGP. Ciutan soal aktivitas mereka di media sosial yang kagum dengan keunikan dan keindahan alam Lombok berbarengan dengan aktivitas menguji dan mencari setingan motor terbaik untuk kompetisi 2022 telah membentuk value Lombok menjadi unik.

Lombok kini telah memiliki DNA sebagai pulau yang membangkitkan adrenalin balap di dunia. Core value-nya berupa keindahan alam dan keunikan aktivitas manusianya.

Pembalap dunia langsung merasakan sensasi yang berbeda ketika membalap di Lombok dibandingan dengan sirkuit di belahan dunia lainnya.

Marc Marquez seolah telah memiliki gairah dan adrenalin yang berbeda ketika membalap di Lombok. Ia telah memiliki ikatan emosi yang kuat terhadap Lombok.

Evoke List

Virus gairah/ikatan emosi juara dunia delapan kali itu bersama pembalap lainnya akan menjalar bak virus ke seluruh penggemarnya (baca followers) di seluruh dunia.

Orang-orang di dunia, yang tak suka balap pun sekarang tahu Lombok. Secara perlahan, juta pengikutnya akan memiliki gairah/ikatan emosi yang sama terhadap Lombok seperti idolanya.

ini pertanda, branding Lombok telah masuk ke dalam evoke list. Evoke list adalah daftar “imagery” yang ada dalam benak calon konsumen terhadap sebuah market category. Sementara invoke adalah menciptakan gairah/ikatan emosi ke dalam benak.

Invoke the evoke list adalah aktivitas menimbulkan gairah/ikatan emosi ke dalam daftar “imagery” yang ada dalam benak calon konsumen dalam market category.

Simak saja kata pembalap tentang sirkuit di Mandalika, Lombok. “Primer dia de test en el Mandalika Circuit (First day of test at the Mandalika Circuit!),” celoteh @marcmarquez93 “@sirkuitmandalika on fire, i enjoy so much out there,” sambut @maverick12official.

Singkatnya, Marc Marquez dan pembalap telah menciptakan sebuah gairah/ikatan emosi bahwa Lombok sebagai pulau balapan nan indah. Dengan authority Marc Marquez yang kuat, gairah/ikatan emosi inilah yang akan masuk ke dalam benak wisatawan seluruh dunia dalam “market category” destinasi wisata dunia.

Virus dan gairah/ikatan emosi tersebut harus ditangkap dengan cepat oleh pemerintah (pusat dan daerah serta masyarakat Lombok). Pemerintah secepatnya membangun Branding Lombok. Melakukan strategi agar branding Lombok masuk ke dalam “evoke list”. Gairah/ikatan emosinya dengan Lombok masuk ke dalam benak wisatawan.

Seperti kata praktisi brand Subiakto, membangun brand tidak sekadar memasukkan logo dan merek ke dalam benak konsumen, tetapi memasukkan gairah/ikatan emosi ke dalam evoke list yang ada dalam benak calon konsumen.

Membangun strategi branding untuk dapat memasukan gairah/ikatan emosi (yang dirasakan Marc Marques dkk) ke dalam benak calon wisatawan dunia. Sehingga mereka bisa merasakan sensasi, gairah/ikatan emosi yang sama dengan Marc Marquez dkk.

Jika berhasil membangun Brand Lombok sebagai The Speed of Island kemudian ada di posisi pertama (dalam benak calon wisatawan) maka Lombok akan menjadi Top of mind di benak wisatawan. Hanya satu-satunya di dunia (the one dan the only).

Daily Influencer/Voluntourism

Bali yang berdampingan dengan Lombok memiliki potensi terdisrupsi paling cepat. Namun jika Bali memiliki “agility” maka akan selamat dari disrupsi.

Sembari menunggu pandemi berlalu dan menanti kebijakan pemerintah, Saya tawarkan beberapa langkah sederhana untuk membangun brand Bali dengan value (DNA dan core value) pulau surga.

Bali tidak bisa hanya mengandalkan momentum G-20 untuk membangkitkan pariwisata Bali. Itu pola pikir taktikal. Pola pikir lama atau disebut old mind. Sudah tidak lagi relevan di era disrupsi pandemi, digital, dan milenial saat ini.

Tahun 2022, pertumbuhan ekonomi Bali masih minus 2,47 persen. Bali masih menderita akibat pariwisata dihantam pandemi. Pemerintah Bali cepat berpikir yang strategik membangun pariwisata Bali  dalam jangka panjang.

Bermodalkan “brand positioning” yang kuat, masyarakat Bali mesti mulai segera membangun authority-nya sendiri dengan memanfaatkan media sosial.

Menjadikan diri sendiri sebagai media untuk mempromosikan Bali. Meminjam istilah Darma Putra dalam akun @idarmaputra, masyarakat Bali secara serempak menjadi sukarelawan (volunteer tourism disingkat voluntourism) untuk melakukan volunteer promotion (volunpromotion).

“Posting foto diri menikmati produk di sebuah ameniti adalah salah satu contoh volunpromotion,” ciut @idarmaputra.

Nah, segera dan mulai sekarang, semua masyarakat Bali  berlomba membuat konten yang “Heavenly” tentang Bali. Menggugah kemudian melakukan “repost” dan “coment” saling bersahutan.

Cara inilah yang disebut dengan membangun “authority” dengan menjadi “daily influencer”. “Authority akan timbul ketika kita dipercaya oleh para pengikut (follower).

Sehingga apapun yang kita lakukan, akan “digugu” dan “ditiru” oleh follower,” kata pakar brand indonesia Subiakto dalam akun @Subiakto.

Caranya, buatlah konten yang mengandung unsur “Heavenly” tentang Bali. Bali sudah istagramable. Tentunya dengan kreativitas yang tinggi mudah untuk membuatnya.

Jangan lupa juga menjaga taksu Bali. Membersihkan, memperbaiki lingkungan yang rusak. Mengubah perilaku yang tidak relevan dengan spirit “heavenly”. Jangan membuat taksu Bali ternoda.

Pura jangan dinodai. Tari sakral jangan dipertontonkan hanya untuk mengeruk dolar. Filosofi Tri Hita Karana lakukan dengan nyata. Tak cuma menjadi kata indah.

Kemudian unggahlah aktivitas itu setiap hari, konsisten, penuhi jejak digital kita dengan keindahan alam dan budaya Bali. Bayangkan jika tiga juta penduduk Bali mengunggah aktivitasnya berlatar keindahan alam, budaya, tradisi, objek wisata, hotel, restoran, dan kuliner setiap hari kemudian diberi “like” dan “coment” oleh “follower” maka akan menjadi percakapan yang luar biasa di media sosial. Dibaca dan ditonton seantero negara di dunia.

Langkah ini sebenarnya telah banyak disumbangkan oleh wisatawan yang berlibur ke Bali. Lihat saja postingan wisatawan yang pernah berlibur ke Bali. Sekarang dengan tidak adanya mereka di Bali, maka menjadi tanggungjawab sendiri masyarakat Bali.

Dengan “brand positioning” yang kuat, menjadi voluntourism akan membantu menyelamatkan Bali dari disrupsi dalam kategori destinasi wisata dunia.

Lakukan langkah kecil segera agar Bali tetap menjadi percakapan masyarakat dunia. Tetap menjadi “top of mind” wisatawan dunia.

Jika enggan berbuat, maka pelan tapi pasti, niscaya brand Bali akan terdisrupsi oleh Lombok. Lombok menjadi Top of Mind di benak wisatawan. Lombok menjadi “The One and The Only”.

Sementara, Bali akan menjadi pilihan berikutnya.

Jangan sampai menyesal!

Penulis adalah Akademisi Undiknas dan Mantan Jurnalis

 



Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/