30.4 C
Denpasar
Thursday, December 8, 2022

Pro Kontra Calonkan Anies Baswedan, Kader Nasdem Lokal Wajib Loyal dan Taat Organisasi

DENPASAR – Keputusan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengusung Anies Baswedan menjadi calon Presiden mendapat respon pro dan Kontra dari kader Nasdem khususnya di Pulau Dewata. Salah satunya Niluh Jelantik yang memilih hengkang dari Nasdem.

Namun beberapa kader lainnya memilih diam. Wakil Ketua Organisasi dan Kaderisasi DPD Nasdem Denpasar, Wayan Gatra mengatakan bahwa ditunjuknya Anies Baswedan sebagai Capres dari Nasdem sudah melalui kajian dan pertimbangan. Menurutnya, keputusan ini bukan tiba-tiba karena dari Juni lalu Nasdem  diumumkan ada tiga calon dan sekarang telah resmi dipilih Anies Baswedan.

Ia pun menyindir respons dari Niluh Jelantik yang memilih keluar dari Nasdem dianggap  kader yang tidak bisa diajak oleh partai. ” Ya sekarang bilang keluar itu  mencari popularitas pribadi. Kebijakan partai harus didukung dan taat organisasi,” ujarnya.

Baca Juga:  Sama-Sama Jalin Komunikasi, Parpol Masih Pilih Tiarap Disentil Paket

Mantan Kadis Koperasi  Kota Denpasar ini menyebut Kader Nasdem  harus loyal apapun keputusan partai. Sebagai kader harus berjuang menjalankan keputusan ketua umum dengan  bertugas menyosialisasikan kepada masyarakat dan memberikan pemahaman.

Menurutnya, sosok Gubernur Jakarta itu adalah sosok yang nasional religius. Apapun menjadi polemik yang terdahulu perihal pilkada Jakarta 2017 permasalahan politik. ” Politik identitas yang dulu itu hanya pemahaman saja. Buktinya, Anies rajin datang ke acara agama lain. Terus Anies  juga memberikan bantuan mesin kremasi ke Umat Hindu di Jakarta,” beber Gatra.

Lebih lanjut dikatakan kepemimpinan Anies di Jakarta juga tidak ada  yang menyimpang dan nyeleneh. Jadi, menurutnya tidak ada alasan menolak Anies Baswedan menjadi calon presiden. Saat ini Nasdem memiliki waktu 1,5 tahun  untuk bisa mewujudkan keputusan partai Nasdem menjadikan Anies calon presiden 2024.

Baca Juga:  Airlangga Hartarto Targetkan Golkar Bali Tambah Perolehan Suara

Gatra berharap masyarakat memahami keputusan Partai Nasdem.  Diakuinya keputusan terkait presiden adalah wewenang  pusat tidak ada kaitan dengan kader di daerah. Kader di daerah wajib    taat akan keputusan organisasi. (ini kadek novi febriani/rid)



DENPASAR – Keputusan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh mengusung Anies Baswedan menjadi calon Presiden mendapat respon pro dan Kontra dari kader Nasdem khususnya di Pulau Dewata. Salah satunya Niluh Jelantik yang memilih hengkang dari Nasdem.

Namun beberapa kader lainnya memilih diam. Wakil Ketua Organisasi dan Kaderisasi DPD Nasdem Denpasar, Wayan Gatra mengatakan bahwa ditunjuknya Anies Baswedan sebagai Capres dari Nasdem sudah melalui kajian dan pertimbangan. Menurutnya, keputusan ini bukan tiba-tiba karena dari Juni lalu Nasdem  diumumkan ada tiga calon dan sekarang telah resmi dipilih Anies Baswedan.

Ia pun menyindir respons dari Niluh Jelantik yang memilih keluar dari Nasdem dianggap  kader yang tidak bisa diajak oleh partai. ” Ya sekarang bilang keluar itu  mencari popularitas pribadi. Kebijakan partai harus didukung dan taat organisasi,” ujarnya.

Baca Juga:  Golkar Tegaskan Dukung Pemilu 2024 Sesuai Jadwal

Mantan Kadis Koperasi  Kota Denpasar ini menyebut Kader Nasdem  harus loyal apapun keputusan partai. Sebagai kader harus berjuang menjalankan keputusan ketua umum dengan  bertugas menyosialisasikan kepada masyarakat dan memberikan pemahaman.

Menurutnya, sosok Gubernur Jakarta itu adalah sosok yang nasional religius. Apapun menjadi polemik yang terdahulu perihal pilkada Jakarta 2017 permasalahan politik. ” Politik identitas yang dulu itu hanya pemahaman saja. Buktinya, Anies rajin datang ke acara agama lain. Terus Anies  juga memberikan bantuan mesin kremasi ke Umat Hindu di Jakarta,” beber Gatra.

Lebih lanjut dikatakan kepemimpinan Anies di Jakarta juga tidak ada  yang menyimpang dan nyeleneh. Jadi, menurutnya tidak ada alasan menolak Anies Baswedan menjadi calon presiden. Saat ini Nasdem memiliki waktu 1,5 tahun  untuk bisa mewujudkan keputusan partai Nasdem menjadikan Anies calon presiden 2024.

Baca Juga:  Allout Menangkan Jokowi di Pilpres 2.000, Nasdem Bentuk Bejo

Gatra berharap masyarakat memahami keputusan Partai Nasdem.  Diakuinya keputusan terkait presiden adalah wewenang  pusat tidak ada kaitan dengan kader di daerah. Kader di daerah wajib    taat akan keputusan organisasi. (ini kadek novi febriani/rid)


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/