alexametrics
Selasa, 22 Jun 2021
radarbali
Home > Dwipa
icon featured
Dwipa

Vila di Ubud Dicongkel, Uang Tunai dan Kartu Kredit Raib

09 Desember 2020, 16: 15: 59 WIB | editor : ali mustofa

Kondisi pintu di salah satu villa di wilayah Desa Sayan, Kecamatan Ubud, dicongkel pencuri.

Kondisi pintu di salah satu villa di wilayah Desa Sayan, Kecamatan Ubud, dicongkel pencuri. (IST)

Share this      

GIANYAR – Salah satu vila yang ada di Desa Sayan, Kecamatan Ubud, Gianyar, Bali dicongkel oleh pencuri pada Selasa (8/12). Pencurian diketahui siang hari. Saat penghuni di villa tersebut keluar. Uang tunai sebesar Rp 6 juta dan kartu kredit dilarikan.

Kelihan Dinas Banjar Mas, Desa Sayan, Kecamatan Ubud, I Made Dwi Prayoga menjelaskan bahwa sesuai informasi kejadian itu diperkirakan terjadi sekitar pukul 13.00 hingga 14.00.

“Itu rumah tamunya dicongkel sama maling. Kejadiannya siang sekitar jam satu atau jam dua. Ketika tamu tidak ada di vila,” jelasnya, Rabu (9/12).

Baca juga: Tak Menanggung Malu, Subrata dan Sedana Artha Menang di TPS

Sampai saat ini pihaknya di tingkat banjar masih  mendalami  kasus pencurian itu. Karena  masih proses memadukan informasi supaya dapat memberikan informasi yang valid kepada warga untuk lebih waspada dan hati-hati.

“Tamu atau korban sudah melapor ke Polsek Ubud. Untuk kehilangannya, uang tunai Rp 6 juta, kartu kredit empat. Tapi kartu sudah diblokir,” jelasnya.

Saat kejadian, diduga pelaku masuk dengan cara mencongkel pintu. Ada dua kamar di vila itu yang diobok-obok.

“Ini kami sedang mendalami kehilangan ini di tingkat banjar dan desa, dengan koordinmasi dengan Bimas, karena lingkungan  di sini sedikit rawan. Dan mohon untuk warga agar berhati-hati dan waspada,” terangnya.

Sementara itu, Kapolsek Ubud, AKP I Gede Sudyatmaja akan mengecek dan menindaklanjuti laporan tersebut. Pihaknya tidak gegabah dalam bertindak. Lantaran dalam beberapa kasus pencurian, terkadang ada laporan palsu. Laporan sebagai modus dari yang mengaku korban untuk mendapatkan asuransi atau ganti rugi.

“Belum ada laporan. Nanti anggota yang cek ke lokasi,” pungkasnya.

(rb/yor/dra/mus/JPR)

 TOP