alexametrics
Selasa, 02 Mar 2021
radarbali
Home > Travelling
icon featured
Travelling

Garap Segmen Lokal, 50-an Hotel di Bali Gandeng Ken Sugijanto

Dosen dan Travel Influencer Asal Surabaya

01 Februari 2021, 14: 29: 44 WIB | editor : ali mustofa

pariwisata bali, segmen lokal, 50-an hotel, ken sugijanto, dosen manajemen, uph surabaya, travel influencer

Dosen manajemen UPH Surabaya sekaligus travel influencer yang digandeng 50-an hotel di Bali untuk mempromosikan pariwisata Bali (Istimewa)

Share this      

DENPASAR - Bulan Agustus – November 2020, Ken Sugijanto, dosen manajemen di Universitas Pelita Harapan Kampus Surabaya dan juga seorang travel influencer mendapat kesempatan berkolaborasi dengan lebih dari 50 hotel di Bali.

Hal ini diperuntukan agar sektor pariwisata di Bali yang sempat mengalami penurunan akibat COVID-19 mengalami pemulihan.

Beberapa hotel yang berkolaborasi adalah St. Regis Bali Resort, Four Seasons Resorts Bali, COMO Hotels Bali,

pariwisata bali, segmen lokal, 50-an hotel, ken sugijanto, dosen manajemen, uph surabaya, travel influencer

Salah satu hotel berbintang di Bali yang menawarkan pesona untuk para wisatawan yang berlibur ke Bali (Istimewa)

Sofitel Nusa Dua Beach Resort, Viceroy Bali, Bulgari Resort Bali, Hanging Gardens of Bali, A Luxury Collection Hotel, The Garcia Ubud, dll.

Sebelum adanya pandemi, biasanya hotel berkolaborasi dengan influencer yang berasal dari luar negeri sehingga dapat meningkatkan minat International Tourist untuk menginap di hotel.

Namun dengan adanya pandemi, hotel mulai beralih target menjadi segmen lokal. Oleh karena itu, influencer yang berasal dari dalam kota lebih dilirik oleh hotel untuk meningkatkan okupansi.

Hotel di Bali yang telah merubah pasar menjadi segmen lokal memilih kota Surabaya untuk dijadikan

target pasar dan Ken merasa beruntung karena mendapatkan kesempatan untuk berkolaborsai dengan hotel-hotel yang ada di Bali.

“Keadaan hotel yang kurang baik tidak membuat hotel-hotel tersebut berhenti berinovasi“ tutur Ken.

Sebagai dosen Manajemen, Ken juga mengatakan bahwa dalam bisnis perhotelan harus lebih mementingkan inovasi dan kreativitas, sehingga tidak menurunkan performa hotel tersebut.

Sebagai contoh, jika hotel-hotel tersebut mengubah pasar dari internasional ke lokal, maka harga kamar juga harus ikut menyesuaikan, dan fasilitas juga harus diubah sesuai dengan kebutuhan pasar lokal.

Menurut Ken, pulau Bali merupakan salah satu destinasi pariwisata yang layak dikunjungi selama pandemi,

karena protokol kesehatan yang dimiliki setiap hotel juga sudah disesuaikan dengan standar yang ada, dan harganya yang tergolong ekonomis.

Metode transportasi udara yang digunakan juga telah dilengkapi dengan filter udara HEPA filters (High-efficiency Paticulate Air) yang dapat menyaring 99.99% partikel udara.

Saat ini banyak agen travel yang dapat membantu untuk mendapatkan voucher hotel bintang lima di Bali dengan harga yang ekonomis,

namun Ken merekomendasikan agen travel Evan Rachmad (@evanrachmad) sebagai agen travel yang terpercaya.

Ken menceritakan mengenai suka dan duka sebagai seorang travel influencer. Menemukan hal-hal baru, menambah koneksi,

bertukar wawasan merupakan keuntungan yang diperoleh Ken selama berkolaborasi dengan hotel-hotel tersebut.

Namun, banyak tenaga yang harus dikeluarkan saat menjalani kolaborasi tersebut, seperti berpindah-pindah hotel, membuat konten yang menarik hingga harus melakukan pengambilan video selama satu hari penuh.

Dengan adanya kesempatan tersbut, Ken berharap agar dapat terus menjadi travel influencer yang menginspirasi dan dapat berkontribusi dalam memanjukan sektor pariwisata di Indonesia.

Tidak hanya menjadi travel influencer di Indonesia, Ken juga memiliki tujuan untuk menjadi travel influencer di kanca International.

Dan, hal tersebut dibuktikan dengan adanya ajakan kolaborasi dari hotel-hotel yang ada di Turki. Namun hal tersebut harus diurungkan karena adanya kondisi lockdown di sana.

Ken menambahkan bahwa untuk berkarya, haruslah berkarya sebanyak-banyaknya. Berkarya tidak hanya di dalam negeri namun sampai ke luar negeri.

Ken juga berharap agar para genersai muda di Kota Surabaya belajar dari pengalaman dirinya dan ikut membantu memajukan sektor pariwisata di Indonesia.

“Di masa pandemi ini, mari kita saling membantu dan menjaga diri masing-masing yang dapat dimulai dari menaati protokol kesehatan sehingga keadaan Negara bisa pulih lebih cepat. Terima kasih,” pungkas Ken.

(rb/han/mus/JPR)

 TOP