alexametrics
Selasa, 27 Jul 2021
radarbali
Home > Hiburan & Budaya
icon featured
Hiburan & Budaya

Lestarikan Tradisi, Disbud Buleleng Usulkan “Megangsing” Jadi WBTB

19 Juni 2021, 11: 42: 23 WIB | editor : ali mustofa

tradisi budaya, lestarikan tradisi, disbud buleleng, mainan megangsing, warisan budaya tak benda

Permainan megansing di arena Danau Tamblingan yang diusulkan Dinas Kebudayaan Buleleng jadi warisan budaya tak benda (dok.radarbali.id)

Share this      

SINGARAJA – Dinas Kebudayaan Buleleng melakukan inventarisasi pada sejumlah tradisi yang bisa ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB).

Pada tahun 2020 ini, rencananya ada tiga tradisi dan permainan rakyat yang akan diusulkan sebagai WBTB.

Salah satunya adalah permainan megangsing. Permainan ini jamak dilakukan oleh warga yang tinggal di wilayah pegunungan. Biasanya permainan ini dimainkan pada musim panen kopi atau musim panen cengkih.

Baca juga: Airlangga: Keputusan Partai Golkar Sudah Jelas, Kader Harus Kerja!

Khusus di wilayah Catur Desa Adat Dalem Tamblingan yang meliputi Desa Gesing, Desa Munduk, Desa Gobleg, dan Desa Umajero, megangsing sudah menjadi permainan yang mendarah daging.

Begitu pula di Desa Pedawa. Bahkan kini sudah disiapkan arena khusus untuk permainan gangsing di Desa Pedawa dan Desa Munduk.

“Dokumen usulannya sudah kami sampaikan ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan beberapa bulan lalu.

Tapi, masih ada beberapa hal yang harus kami lengkapi sebelum sidang tim ahli,” kata Kabid Sejarah dan Cagar Budaya, Gede Angga Prasaja.

Menurutnya, ada aspek runtutan sejarah yang harus dibahas lebih lanjut. Selain itu ada beberapa kajian akademis yang juga perlu dilengkapi.

Angga mengaku sudah berkoordinasi dengan sejumlah akademisi untuk melengkapi kajian tersebut.

“Dokumen revisinya sudah kami kirim kembali. Mudah-mudahan bisa lolos ditetapkan sebagai WBTB. Sebab ini sudah kami upayakan dari tahun lalu. Kami menunggu lewat sidang tim ahli nanti,” ungkap Angga.

Selain permainan rakyat itu, ada pula sejumlah tradisi yang ikut diusulkan menjadi WBTB. Yakni tradisi mecak-cakan yang selama ini dilakukan di Desa Sambirenteng, Kecamatan Tejakula.

Tradisi ini berupa kegiatan makan bersama dengan lauk ayam jantan yang kalah dalam pertandingan sabung ayam.

Tradisi ini dilakukan tiap tilem kapitu dan dipusatkan di Catus Pata Desa Sambirenteng. Tradisi ini diyakini mencegah bencana yang terjadi di desa.

Ada pula tradisi saba malunin yang dilaksanakan di Desa Pedawa. Tradisi ini dilaksanakan tiap lima tahun sekali. Terakhir kali tradisi ini dilaksanakan pada tahun 2019 lalu.

Saat tradisi ini dilaksanakan, seluruh krama wajib menghaturkan banten balun atau lungguh suci yang dihaturkan di Pura Desa.

Dalam rangkaian pelaksanaan tradisi itu juga dilaksanakan pementasan 11 jenis tarian sakral yang hanya boleh dipentaskan saat saba. Tradisi ini diyakini mencegah bala sekaligus memberi kemakmuran bagi penduduk desa. 

(rb/eps/mus/JPR)

 TOP