alexametrics
Minggu, 01 Aug 2021
radarbali
Home > Dwipa
icon featured
Dwipa

Napi Lapas Tabanan Belum Divaksin, Ini Rencana Diskes Tabanan

19 Juni 2021, 15: 29: 54 WIB | editor : Yoyo Raharyo

Narapidana Lapas Tabanan, belum divaksin, rentan penularan, vaksinasi covid-19, Tabanan, Bali,

Kepala Diskes Tabanan dr I Nyoman Suratmika (JULIADI/ RADAR BALI)

Share this      

TABANAN – Narapidana di Lapas Tabanan ternyata belum mendapat vaksinasi Covid-19. Padahal, mereka rentan tertular Covid-19. Apalagi, jumlah narapidana melebihi kapasitas Lapas.

Terkait hal ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tabanan melalui Dinas Kesehatan pun akan memperluas sasaran vaksinasi. Salah satunya merencanakan vaksinasi Covid-19 kepada warga binaan Lapas Kelas II B Tabanan.

“Jadi kami sasaran warga binaan untuk meminimalisir penularan Covid-19. Disamping mereka warga binaan tetap menerapkan protokol kesehatan Covid-19,” ungkap Kepala Diskes Tabanan dr I Nyoman Suratmika, Jumat (18/6).

Baca juga: Sejumlah Kadinda Kecewa, Panitia Munas Kurang Peka

Dikatakan dr. Suratmika, rencananya vaksinasi kepada warga binaan Lapas Kelas II B Tabanan akan dilaksanakan pada pekan depan. Dijadwalkan pada Selasa (22/6) untuk tahap pertama. Sedangkan untuk tahap kedua dilaksanakan pada 21 Juli 2021 mendatang.

Dikatakan, pihaknya sudah bersurat kepada pihak Lapas Kelas II B Tabanan. Sehingga pihaknya sudah menetapkan jadwal pelaksanaan vaksin sesuai waktu yang telah ditetapkan.

“Dari data sementara jumlah napi 157 orang dengan rincian 149 napi laki-laki dan 8 napi perempuan yang rencananya akan menerima vaksin AstraZeneca,” ungkapnya.

Lalu bagaimana dengan tahanan di ruang tahanan Kepolisian? "Nanti kan ujung-ujungnya ke lapas juga. Jadi prinsipnya semua orang dilayani. Dari kami sudah koordinasi dengan pihak lapas. Kemudian menjadwalkan waktu," sebutnya.

Secara umum, dia menyebutkan vaksinasi di Tabanan masih berproses disesuaikan dengan ketersediaan vaksin yang ada.

Kata dr. Suratmika, sesuai data pihaknya sampai dengan Kamis (17/6), jumlah kumulatif vaksinasi tahap pertama sebanyak 182.922 dari 85.755 sasaran atau sekitar 213,3 persen.

Kemudian jumlah kumulatif vaksin kedua sebanyak 42.164 dari 85.755 sasaran atau sekitar 49,1 persen.

Data itu masih dibagi lagi ke dalam kelompok-kelompok prioritas. Untuk jumlah kumulatif vaksinasi pertama bagi kelompok nakes sebanyak 4.207 dari 3.480 sasaran atau sekitar 120,8 persen.

Lantas untuk jumlah kumulatif vaksinasi tahap kedua kelompok yang sama sebanyak 4.134 dari 3.480 sasaran atau sekitar 118,7 persen.

Sedangkan jumlah kumulatif vaksinasi tahap pertama bagi kelompok pelayan publik sebanyak 145.843 dari 36.941 sasaran atau sekitar 394,7 persen.

Sementara jumlah kumulatif vaksinasi kedua untuk kelompok ini sebanyak 30.667 dari 36.941 sasaran atau sekitar 83 persen.

Selanjutnya kelompok lansia, jumlah kumulatif vaksinasi pertama sebanyak 32.872 dari 45.334 sasaran atau sekitar 72,5 persen. Dan jumlah kumulatif vaksinasi keduanya sebanyak 7.362 dari 45.334 sasaran atau sekitar 16,2 persen.

(rb/jul/yor/JPR)

 TOP