28.7 C
Denpasar
Monday, November 28, 2022

Teco Akui Keasyikan Menyerang

GIANYAR–  Pelatih Bali United, Stefano “Teco” Cugurra mengakui  kelengahan timnya di laga kandang, yang seharusnya bisa memetik poin, saat melawan Persikabo 1973. Meskipun begitu,  pria kelahiran 25 Juli 1974 silam, di Rio De Jeneiro, Brasil,   ini tetap memuji kerja keras anak asuhnya, meskipun berakhir dengan skor 1-2.

Menurut Teco, dalam laga kali ini, sejatinya   anak asuhnya bermain bagus di babak  pertama. Tidak buruk karena berhasil mencetak gol. Namun, di pertandingan kedua Bali United kebobolan dua gol dan tetap menyerang walau tidak membuahkan gol.

“Kami masih main bagus kita bisa cetak satu gol. Punya beberapa peluang  bisa cetak gol. Di babak kedua kami   menyerang terus kita terlalu main terbuka. Terus mereka bisa cetak dua gol, sedangkan kami (meskipun)  menyerang,  tapi kami tidak bisa cetak gol (lagi),” ujar tactician asal Brazil pemilik nama asli Alessandro Stefano Cugurra Rodrigues, usia 48 tahun  ini.

Baca Juga:  Cek Revitalasi Lapangan Latihan Bali United, Ini Harapan Coach Teco

Di sisi lain, sebaliknya, Djanur, dari kubu pelatih Persikabo  juga menyebut timnya sedang on fire, sedang  bermain bagus.   Djanur menyatakan bahwa  seharusnya Persikabo bisa mencetak gol lebih dari dua gol.

Ini  karena pertahanan Bali United terlalu “menganga”, terlalu longgar,  dan sangat terbuka.  Ini seharusnya dapat dimanfaatkan oleh Dimas Drajad dan kawan-kawan.

Kendati demikian, Djanur   mengaku   sangat bersyukur dapat mengalahkan  Bali United  sebagai tim besar yang diisi dengan pemain berkelas.  Tak lain tak bukan   dikarenakan  semangat juang Laskar Padjajaran  Maung Kumbang.

Tetapi, selain semangat juang  tinggi, kemenangan ini juga lantaran  adanya  praktik strategi yang tepat di lapangan.

“Menyikapi kemenangan malam ini kami selalu mengajak pemain bersyukur. Bahwa malam hari ini kami diberikan kemenangan kami mengapresiasi karena pemain mematuhi instruksi, dibarengi dengan semangat juang tinggi karena melawan tim besar dan main kelas level 1,” ujarnya. (feb)

Baca Juga:  Irfan Bachdim: Antara Timnas, Bali United, dan Spesial Pemain Cadangan


GIANYAR–  Pelatih Bali United, Stefano “Teco” Cugurra mengakui  kelengahan timnya di laga kandang, yang seharusnya bisa memetik poin, saat melawan Persikabo 1973. Meskipun begitu,  pria kelahiran 25 Juli 1974 silam, di Rio De Jeneiro, Brasil,   ini tetap memuji kerja keras anak asuhnya, meskipun berakhir dengan skor 1-2.

Menurut Teco, dalam laga kali ini, sejatinya   anak asuhnya bermain bagus di babak  pertama. Tidak buruk karena berhasil mencetak gol. Namun, di pertandingan kedua Bali United kebobolan dua gol dan tetap menyerang walau tidak membuahkan gol.

“Kami masih main bagus kita bisa cetak satu gol. Punya beberapa peluang  bisa cetak gol. Di babak kedua kami   menyerang terus kita terlalu main terbuka. Terus mereka bisa cetak dua gol, sedangkan kami (meskipun)  menyerang,  tapi kami tidak bisa cetak gol (lagi),” ujar tactician asal Brazil pemilik nama asli Alessandro Stefano Cugurra Rodrigues, usia 48 tahun  ini.

Baca Juga:  Demi Asian Games 2018, Andhika Termotivasi Main Apik Kontra Chiangrai

Di sisi lain, sebaliknya, Djanur, dari kubu pelatih Persikabo  juga menyebut timnya sedang on fire, sedang  bermain bagus.   Djanur menyatakan bahwa  seharusnya Persikabo bisa mencetak gol lebih dari dua gol.

Ini  karena pertahanan Bali United terlalu “menganga”, terlalu longgar,  dan sangat terbuka.  Ini seharusnya dapat dimanfaatkan oleh Dimas Drajad dan kawan-kawan.

Kendati demikian, Djanur   mengaku   sangat bersyukur dapat mengalahkan  Bali United  sebagai tim besar yang diisi dengan pemain berkelas.  Tak lain tak bukan   dikarenakan  semangat juang Laskar Padjajaran  Maung Kumbang.

Tetapi, selain semangat juang  tinggi, kemenangan ini juga lantaran  adanya  praktik strategi yang tepat di lapangan.

“Menyikapi kemenangan malam ini kami selalu mengajak pemain bersyukur. Bahwa malam hari ini kami diberikan kemenangan kami mengapresiasi karena pemain mematuhi instruksi, dibarengi dengan semangat juang tinggi karena melawan tim besar dan main kelas level 1,” ujarnya. (feb)

Baca Juga:  AMAZING! Bungkam Madura United, Bali United Nyaman Puncaki Liga 1

Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/