alexametrics
25.4 C
Denpasar
Wednesday, August 10, 2022

Bongkar Pasang Pemain Usai Juara, Bos Yabes Blak-blakan Bilang Begini

DENPASAR – Bagi CEO Bali United Yabes Tanuri mengelola sebuah tim sepak bola profesional diibaratkan seperti membangun sebuah rumah untuk ditinggali bersama keluarga besar.

Harus dibangun secara perlahan dan dievaluasi jika ada kekurangan. Secara terbuka, manajer Bali United ini mengaku belajar banyak dari pengelolaan klub bola di tanah air dan luar negeri.

Di mana saat musim kompetisi berganti, turn over pemain cukup besar. Dampaknya sudah bisa dipastikan berpengaruh terhadap performa tim di lapangan.

Dia menjawab permasalahan ini saat ditanya terkait banyaknya pemain Bali United yang kontraknya habis akhir musim ini.

“Contohlah seperti buat rumah. Ada tukang, ada mandor, dan manajer proyek,” ucap bos Yabes beranalogi.

Baca Juga:  Kontrak Baru Pemain Tunggu Izin Mabes Polri? Begini Kata Bos Yabes

“Ada tukang di bagian aci hilang, tidak ada masalah karena ada tukang baru yang bisa menggantikan. Tapi, kalau semua tukangnya hilang, bagaimana?

Batu bata tidak tahu ada dimana, aci ada dimana juga tidak tahu. Akhirnya semua pekerjaan berantakan,” tambah pria berusia 42 tahun tersebut.

Itu sebabnya, Manajemen Bali United enggan untuk berspekulasi apalagi membongkar hampir sebagian besar pemain yang mengantarkan Bali United merengkuh gelar juara perdananya tersebut.

“Sepakbola itu seperti bangun rumah dan tidak akan pernah berhenti untuk melakukan renovasi. Semua aspek yang ada di dalam klub sepak bola, tentu sebagian besar tidak dapat dihilangkan,” tutupnya. 



DENPASAR – Bagi CEO Bali United Yabes Tanuri mengelola sebuah tim sepak bola profesional diibaratkan seperti membangun sebuah rumah untuk ditinggali bersama keluarga besar.

Harus dibangun secara perlahan dan dievaluasi jika ada kekurangan. Secara terbuka, manajer Bali United ini mengaku belajar banyak dari pengelolaan klub bola di tanah air dan luar negeri.

Di mana saat musim kompetisi berganti, turn over pemain cukup besar. Dampaknya sudah bisa dipastikan berpengaruh terhadap performa tim di lapangan.

Dia menjawab permasalahan ini saat ditanya terkait banyaknya pemain Bali United yang kontraknya habis akhir musim ini.

“Contohlah seperti buat rumah. Ada tukang, ada mandor, dan manajer proyek,” ucap bos Yabes beranalogi.

Baca Juga:  Tampil Apik saat Duet Bareng Ahn Byung, Ricky Siap Jadi Bek Tengah

“Ada tukang di bagian aci hilang, tidak ada masalah karena ada tukang baru yang bisa menggantikan. Tapi, kalau semua tukangnya hilang, bagaimana?

Batu bata tidak tahu ada dimana, aci ada dimana juga tidak tahu. Akhirnya semua pekerjaan berantakan,” tambah pria berusia 42 tahun tersebut.

Itu sebabnya, Manajemen Bali United enggan untuk berspekulasi apalagi membongkar hampir sebagian besar pemain yang mengantarkan Bali United merengkuh gelar juara perdananya tersebut.

“Sepakbola itu seperti bangun rumah dan tidak akan pernah berhenti untuk melakukan renovasi. Semua aspek yang ada di dalam klub sepak bola, tentu sebagian besar tidak dapat dihilangkan,” tutupnya. 


Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru


/